Inilah yang Terjadi Bila Tubuh Pria Kekurangan Hormon Seks


0

Jakarta, Testosteron, atau juga dikenal dengan hormon seks, berperan penting bagi tubuh pria. Kekurangan hormon ini bisa menimbulkan berbagai masalah, mulai dari hilangnya otot hingga impotensi, yang dalam istilah medis dikenal dengan hipogonadisme.

Hipogonadisme atau male hypogonadism adalah suatu kondisi di mana tubuh tidak cukup memproduksi testosteron (hormon yang memainkan peran penting dalam pertumbuhan maskulin dan pengembangan selama masa pubertas) atau memiliki gangguan kemampuan untuk memproduksi sperma, atau keduanya.

Hipogonadisme dapat dimulai selama perkembangan janin, sebelum pubertas atau selama masa dewasa. Tanda dan gejala tergantung pada saat kondisi berkembang. Berikut gejala-gejala hipogonadisme tergantung pada saat terjadinya, seperti dikutip dari Mayo Clinic, Rabu (19/3/2014):

Perkembangan Janin

Jika tubuh tidak menghasilkan cukup testosteron selama perkembangan janin, hasilnya mungkin mengganggu pertumbuhan organ seks eksternal. Tergantung kapan hipogonadisme terjadi dan berapa banyak testosteron yang diproduksi, anak yang secara genetik laki-laki dapat lahir dengan:

1. Alat kelamin perempuan
2. Alat kelamin ambigu, alat kelaminnya tidak jelas ke laki-laki atau perempuan
3. Alat kelamin laki-laki tidak terbentuk sempurna.

Hipogonadisme dapat menunda pubertas atau menyebabkan tidak lengkap atau kurangnya perkembangan normal. Hal ini dapat menyebabkan:

1. Penurunan pengembangan massa otot
2. Kurangnya pendalaman suara
3. Gangguan pertumbuhan rambut tubuh
4. Gangguan pertumbuhan penis dan testis
5. Pertumbuhan berlebihan dari lengan dan kaki dalam kaitannya dengan batang tubuh
6. Pengembangan jaringan payudara (gynecomastia).

Masa Dewasa

Pada laki-laki dewasa, hipogonadisme dapat mengubah karakteristik fisik maskulin tertentu dan merusak fungsi reproduksi normal. Tanda dan gejala mungkin termasuk:

1. Disfungsi ereksi
2. Infertilitas
3. Penurunan jenggot dan pertumbuhan rambut tubuh
4. Penurunan massa otot
5. Pengembangan jaringan payudara (gynecomastia)
6. Hilangnya massa tulang (osteoporosis).

Hipogonadisme juga dapat menyebabkan perubahan mental dan emosional. Karena menurunnya testosteron, beberapa pria mungkin mengalami gejala yang mirip dengan menopause pada wanita, antara lain:

1. Kelelahan
2. Penurunan gairah seks
3. Kesulitan berkonsentrasi
4. Hot flashes (sensasi panas di dada).


What's Your Reaction?

Kaget Kaget
0
Kaget
Keren Keren
0
Keren
Marah Marah
0
Marah
Muntah Muntah
0
Muntah
Lucu Lucu
0
Lucu
Sedih Sedih
0
Sedih
Suka Suka
0
Suka
Takut Takut
0
Takut